RILIS AILA INDONESIA
Jakarta 20 September 2020
No. 01/G.3/SEKJEN/AILA/VIII/202

Perihal : Pendidikan “Sexual Consent”

Terkait adanya keresahan masyarakat terkait pendidikan “sexual consent” yang ramai diperdebatkan, sebagai lembaga yang peduli dengan kebijakan terkait anak, perempuan dan keluarga, dengan ini AILA Indonesia menyatakan sikap:

  1. Pendidikan seksual berbasis ‘consent’ atau persetujuan, pada intinya bertentangan dengan nilai-nilai keindonesiaan dan bukan merupakan pendekatan yang tepat dalam menyelesaikan problem kejahatan seksual di masyarakat seperti perkosaan, pelecehan dan perilaku seksual menyimpang.
  2. Konsep pendidikan seksual berdasarkan persetujuan (consent) justru telah membuka ruang bagi kebebasan seksual, karena menekankan pemahaman bahwa aktivitas seksual yang benar adalah yang berdasarkan kesepakatan (suka sama suka), tanpa mempedulikan legal atau tidaknya hubungan seksual tersebut. Padahal bukti-bukti empiris menunjukkan banyaknya kejahatan terkait seksualitas, dimulai dari hubungan yang tidak legal dan menyimpang.
  3. Pendidikan seksual seharusnya menekankan pada pendekatan preventif yaitu mengajarkan ‘safe behaviour’ kepada anak didik agar mereka mampu mengenali, mengidentifikasikan situasi/kondisi dan perilaku yang tidak aman, yang dapat mengundang kejahatan seksual serta mekanisme pelaporannya. Termasuk di dalamnya mengajarkan cara mencegah dan menghindari tindakan seksual menyimpang, seperti LGBT dan perzinaan. Pendekatan preventif juga lebih efektif karena bisa menumbuhkan perilaku ‘active caring’ di lingkungan sekolah ataupun di masyarakat karena sesuai dengan nilai-nilai moral dan agama yang sudah mengakar dalam budaya Indonesia.
  4. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional khususnya Pasal 54, pendidikan merupakan tanggung jawab bersama antara keluarga, masyarakat, dan pemerintah. Dalam hubungannya dengan pendidikan seksual, maka keterlibatan keluarga tidak dapat diabaikan dan harus diutamakan, karena keluarga adalah lembaga pendidikan yang pertama bagi anak. Sekolah ataupun institusi pendidikan berperan sebagai mitra untuk membantu keluarga, agar pelaksanaan pendidikan berlangsung lebih sistematis dan efektif. Oleh karena itu, strategi pendidikan terkait seksualitas mutlak memerlukan cara pandang dan strategi yang sama, terarah serta berkesinambungan antara keluarga dan institusi pendidikan, sehingga tidak menyebabkan pertentangan nilai yang dapat merugikan kepentingan anak didik itu sendiri.
  5. Pendekatan pendidikan seksual yang menekankan pada persetujuan (consent) merupakan paradigma yang diambil dari materi “Comprehensive Sexuality Education (CSE)” atau yang dikenal dengan nama lainnya seperti “Rape Prevention” dsb, merupakan upaya untuk menormalisasi pendidikan seksual berdasarkan kesepakatan (suka sama suka) di berbagai negara. Oleh karena itu, AILA Indonesia menghimbau seluruh stake holders pendidikan termasuk pemerintah Indonesia, agar dapat mengantisipasi dan mencegah masuknya paradigma “sexual consent” dalam berbagai kebijakannya, terlebih pendekatan tersebut sudah dikritisi oleh berbagai lembaga yang peduli terhadap institusi keluarga di seluruh dunia.

Rita Hendrawati, M.Si.
Ketua Aila Indonesia

Web:. https://cintakeluarga.org/
FB: Aila Indonesia
IG: @ailaindonesia
Email: sekretariat.aila@gmail.com
Telp: +6281211916071

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here